<<
BERITADPP GOLKAR

Airlangga Instruksikan Calon Golkar Jadi Contoh dalam Disiplin Protokol Kesehatan

Berita Golkar, Bintan- Partai Golkar tidak ingin ada klaster pilkada selama pandemi Covid-19. Untuk itu calon-calon yang diusung Golkar dalam Pilkada 2020 harus bisa menjadi panutan dan contoh masyarakat untuk melawan pandemi.

Pernyataan ini muncul dari Ketua Umum DPP Partai Golkar Airlangga Hartarto saat membuka rapat koordinasi pemilu kepada seluruh calon Kepala Daerah (Gubernur, Walikota dan Bupati) Partai Golkar se-Provinsi Kepulauan Riau, serta pengarahan kepada Pimpinan DPRD dan Fraksi Partai Golkar se-Kepri untuk mendukung dan memenangkan pasangan Kepala Daerah yang didukung Partai Golkar, di Bintan, Kepulauan Riau, pada Sabtu (26/9/2020).

“Calon pemimpin akan diuji dalam tiga bulan ini bagaimana menjadi contoh atau panutan dan bagaimana menginspirasi masyarakat agar tertib dan disiplin dalam penegakan protokol kesehatan. Jika mereka berhasil, saat mereka dilantik nanti, maka tugas pertama mereka adalah memerangi Covid,” kata Airlangga.

Airlangga juga meminta para calon Partai Golkar untuk membuat inovasi dengan memanfaatkan teknologi digital dalam berkampanye.

Baca Juga :  Musda ke-VI Golkar Bangkep, Terdapat 2 Nama Yang Diramaikan
Pengarahan dan Amanat Ketua Umum DPP Partai Golkar Airlangga Hartarto kepada seluruh Calon Kepala Daerah (Gubernur, Walikota dan Bupati) Partai Golkar se-Provinsi Kepulauan Riau, Bintan Kepri, Sabtu (26/9).

“Kami mendorong agar Golkar melakukan kampanye berbeda, menggunakan medium teknologi, dan tampil secara digital di masyarakat misalnya lewat mobil LED yang berkeliling. Selain itu bagikan alat peraga kampanye berupa masker, hand sanitizer dan tempat cuci tangan serta disinfektan,” ujar Airlangga.

Apalagi Golkar sudah menyediakan tiga juta masker untuk dibagikan. Serta membentuk Satgas Penegakan Disiplin Protokol Kesehatan selama kampanye dengan melibatkan AMPG dan KPPG. “Golkar commit untuk perang semesta melawan Covid-19,” tegas Airlangga.

Selain itu Airlangga juga menegaskan jika seluruh calon yang diusung Golkar sudah mendapatkan tanda tangan persetujuan dari DPP Partai Golkar. Seperti halnya untuk maju menjadi ketua fraksi Golkar harus mendapatkan hal sama. Maka kini saatnya kader Golkar untuk membuktikan janjinya memenangkan calon yang diusung Golkar pula.

Selanjutnya Airlangga juga meminta seluruh wakil rakyat di DPR dan DPRD untuk berjuang memenangkan calon dari Golkar.

“Ada konsekuensi, kalau anggota dewan di dapilnya suaranya tidak maksimal di Pilkada nanti maka bapak-ibu kurang kerja. Maka itu jadi monitoring dan evaluasi,” ungkap Airlangga.

Baca Juga :  Kerja Keras KPC-PEN Memulihkan Ekonomi Indonesia Diakui Dunia Internasional

Ketum Golkar ini juga menegaskan jika ada wakil rakyat dan kader partai beringin yang tidak mau bekerja memenangkan calon yang diusung Golkar maka harus diganti. “Jika tidak sanggup kerja, maka lebih baik dibangkucadangkan dulu dan kita cari pemain lain yang siap kerja,” ujar Airlangga.

Dalam kesempatan itu Menko Perekonomian ini juga ingin menunjukkan tekadnya bersama seluruh kader Partai Golkar untuk perang melawan Covid dan perang melawan penurunan ekonomi.

“Sungguh manis buah durian, dimakan orang waktu petang. Rapat konsolidasi kita lakukan, Golkar solid pilkada menang,” ucap Airlangga dalam pantunnya malam itu.

Khusus untuk Pilgub Kepulauan Riau, Partai Golkar mengusung Cagub Ansar Ahmad, ia juga berharap dapat memenangi pilkada.

“Pergi berlayar gunakan perahu, sambil menjaring si ikan teri. Mari kita bahu-membahu menangkan Pak Ansar Ahmad, Gubernur Kepri,” tutup Airlangga dalam sambutannya rapat tersebut.

BERITA TERKAIT

Back to top button