<<
BERITADPP GOLKAR

Airlangga Instruksikan Kader Golkar Kawal Program Vaksinasi Pemerintah

Berita Golkar – Ketua Umum DPP Partai Golkar Airlangga Hartarto meminta kepada seluruh kader partai, terutama pimpinan DPD Golkar se-Indonesia untuk mengawal program vaksinasi pemerintah. Hal itu disampaikannya saat rakor bersama pengurus daerah Partai Golkar secara virtual, Minggu malam (10/01/2021).

“Partai Golkar harus bisa menjadi contoh panutan dalam mendisiplinkan masyarakat dan menurunkan tingkat pandemi Covid-19 di daerah masing-masing,” kata Airlangga yang juga Menko Perekonomian RI.

Airlangga menyampaikan bahwa MUI sudah memberikan sertifikasi suci dan halal hasil uji vaksin. Pemerintah kini menunggu agar BPOM bisa mengeluarkan Emergency Use Authorization (EUA) vaksin.

Diharapkan jika EUA keluar maka jadwal vaksinasi nasional pada pertengahan Januari 2021 bisa berjalan lancar.

“Saya juga meminta kepada pimpinan DPD Golkar di daerahnya masing-masing untuk mengawal program pemerintah ini,” kata Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional itu.

Airlangga optimis jika program vaksinasi, PSBB dan PPKM pemerintah akan berhasil dalam mengatasi dan menanggulangi wabah Covid-19 jika terdapat kedisiplinan masyarakat terhadap protokol kesehatan.

“Kedisiplinan masyarakat ini, terutama PPKM 11-25 Januari besok akan berhasil jika dikawal oleh pimpinan partai dan pimpinan DPRD di Jawa-Bali,” ungkap Airlangga.

Baca Juga :  UU Omnibus Law Cipta Kerja, Membawa Indonesia Keluar dari "Middle Income Country"

Dalam rakor tersebut Airlangga juga menggarisbawahi program Golkar Institute dan Yellow Clinic dari Partai Golkar diyakini adalah program yang ke depan akan menjadi barometer dan terus dilihat oleh masyarakat.

“Di tengah pandemi ini, masyarakat kembali kepada ilmu pengetahuan dan sains. Lewat Golkar Institute ini kita ingin muncul sebagai partai yang mempersiapkan kadernya, calon bupati-walikota yang baru terpilih dibekali ilmu dan sains yang kekinian,” ucap Airlangga.

Program pembangunan ke depan, menurut Airlangga, berbeda dengan masa pre Covid. Golkar akan membantu kepala daerah dengan resources yang dimiliki partai lewat Golkar Institute.

Ia juga mengingatkan cara bekerja dan bermasyarakat ke depan tidak terlepas dari 3T (Tracing, Testing dan Treatment).

“Saya meminta kepada DPD provinsi dan kab/kota, untuk menyiapkan ruangan untuk Yellow Clinic, yang bisa memfasilitasi masyarakat untuk mendapat tes PCR, tes swab anti-gen dan GeNose. Golkar akan hadir menjawab kesulitan masyarakat di situ,” ujar Airlangga.

Airlangga juga meminta agar kader Golkar untuk mendorong agar key opinion leader adalah tokoh-tokoh masyarakat dari Partai Golkar. Sehingga Golkar harus mengaktifkan dan memakai media sosial sebagai alat komunikasi.

Baca Juga :  Airlangga Hartarto Hibahkan 4 Unit Bus Diesel ke Kampus UGM

Selanjutnya dalam alam rakor itu juga disinggung soal kemenangan Partai Golkar di Pilkada 2020. Partai beringin sukses dengan memenangi 61,11 persen.

Golkar berhasil menjadi juara Pilkada dengan memenangkan calon kepala daerah yang diusung di 151 daerah yang menggelar Pilkada, di luar daerah yang hasilnya masih bersengketa.

Golkar juga memiliki 135 unsur kepala daerah dan wakil kepala daerah yang diusung langsung oleh internal partai.  Bahkan Golkar sukses mengusung 10 kepala daerah yang berusia antara 21-30 tahun, dan 27 usia 31-30 tahun. Dari jumlah itu Golkar memenangi 25 calon yang diusung dimana 13 diantara mereka adalah kader Golkar sendiri.

Golkar juga mengusung 33 calon kepala daerah perempuan dan 7 berhasil menang. Sementara 13 calon wakil kepala daerah perempuan dan 2 berhasil menang.

“Pilkada ini sukses karena tingkat partisipasi tinggi hingga 77 persen dan disiplin 3M yang dicanangkan Ketua Umum Golkar sangat didukung dan sukses selama Pilkada lalu,” ungkap Ahmad Doli Kurnia. Wakil Ketua Umum partai Golkar.

BERITA TERKAIT

Back to top button