EKSEKUTIF

Angka Kemiskinan Indonesia, Menko Airlangga Optimis Terus Menurun

0
Wakil Presiden Ma'ruf Amin (tengah) didampingi Menteri Koordinator Bidang Perekonomian RI Airlangga Hartarto (kiri) dan Menko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhadjir Effendy (kanan).

Berita Golkar – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto optimistis angka kemiskinan di Indonesia akan terus mengalami penurunan.

Airlangga mengatakan, data angka kemiskinan di Indonesia mengalami penurunan dari awal pandemi Covid-19, yakni 9,7 persen menjadi 9,54 persen pada Maret 2022.

Sementara, angka kemiskinan ekstrem juga menurun dari 2,14 persen pada 2021 menjadi 2,04 persen pada Maret 2022.

“Jadi sudah ada perbaikan (sejak awal Covid-19), dengan standar kemiskinan 11.633, jadi jumlah orangnya sekitar 5,59 juta orang,” kata Airlangga usai rapat pleno tentang Percepatan Penghapusan Kemiskinan Ekstrem di Istana Wakil Presiden, Jakarta, Rabu (3/8/2022).

Airlangga meyakini, berbagai program mulai pemberdayaan, pemulihan ekonomi nasional, hingga perlindungan sosial, angka kemiskinan biasa maupun kemiskinan ekstrem di Indonesia akan mengalami perbaikan.

Baca Juga :  Legislator Golkar Sebutkan Poin-Poin Keunggulan Pelaksanaan KTT G20

Dia menyampaikan, anggaran yang tersedia dalam APBN untuk program pemberdayaan sekitar Rp 95 triliun, perlindungan sosial lebih dari Rp 400 triliun dam program PEN lebih dari Rp 600 triliun.

Tak hanya itu, Airlangga mengatakan, terdapat dana khusus dari daerah yang disediakan untuk kemiskinan ekstrem sebanyak Rp 49,93 triliun.

“Di mana pemerintah provinsi Rp 18,5 triliun dan pemerintah kabupaten sekitar Rp 30 triliun,” ujar Airlangga.

Airlangga meyakini angka kemiskinan mampu ditekan, apalagi dengan arahan Wakil Presiden Ma’ruf Amin untuk mendorong keterlibatan swasta dalam bentuk CSR.

“Jadi akan ada dikerjasamakan baik BUMN maupun swasta berupa CSR dengan kewajiban melakukan upaya pemberdayaan dengan CSR mereka dengan radius 5 km di sekitar wilayah ekonomi mereka sehingga akan mengkaselerasi program penanganan kemiskinan ekstrem,” ujarnya.

Baca Juga :  Presiden Jokowi Tunjuk Airlangga jadi Ketua Dewan Nasional KEK

Sebelumnya, Wakil Presiden Ma’ruf Amin meminta masing-masing kementerian lembaga untuk memastikan refokusing program dan realokasi anggaran untuk menyasar keluarga miskin ekstrem di wilayah prioritas kemiskinan ekstrem tahun 2022 serta menyiapkan perencanaan program dan penganggarannya untuk penajaman pelaksanaan tahun 2023 nanti.

Ma’ruf juga mengarahkan untuk terus mendorong peran dan partisipasi dari unsur non-pemerintah seperti pelaku bisnis, universitas dan LSM agar potensi sumberdaya yang mereka miliki dapat sinergis dengan upaya dan sumberdaya pemerintah dalam percepatan penghapusan kemiskinan ekstrem.

“Saya minta kita fokus menurunkan tingkat kemiskinan ekstrem minimal satu poin presentasi setiap tahunnya mulai 2022 ini,” kata Ma’ruf.