BERITA

DPD Golkar se-Indonesia Ingin Airlangga Dipilih Aklamasi, Pakar: Prestasinya Layak Diapresiasi

0
Ketua Umum DPP Partai Golkar, Airlangga Hartarto.

Berita Golkar – Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto dinilai pantas memimpin Golkar untuk periode kedua mendatang.

Alasanya cukup logis, Airlangga dinilai berjasa besar membawa Golkar berada di urutan kedua partai dengan perolehan suara terbanyak pada pemilu 2024 ini.

Maka tak heran, sebagian besar ketua DPD Golkar se-Indonesia menginginkan Airlangga dipilih secara aklamasi pada Munas akhir tahun ini.

Pada Pemilu kali ini, Golkar berhasil meraih 23.208.654 atau 15,28 persen suara, dan hanya kalah oleh Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) sebagai partai pemenang Pileg 2024 dengan meraih 25.377.279 atau 16,27 persen suara.

Baca Juga :  Legislator Golkar Seruyan Ajak Seluruh Generasi Milenial Ikut Lestarikan Budaya Lokal Setempat

Menurut Pengamat politik dari Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta Adi Prayitno, Airlangga Hartarto berjasa menaikkan elektabilitas Golkar pada Pemilu 2024.

“Prestasi AH (Airlangga Hartarto, red) yang bisa naikkan elektabilitas Golkar tak bisa dibantah,” kata Adi, baru-baru ini.

Dia juga berpendapat bahwa wajar jika mayoritas ketua dewan pimpinan daerah (DPD) Golkar di semua daerah menginginkan pemilihan kembali Airlangga sebagai ketua umum dilakukan secara aklamasi.

Sikap DPD bisa dimaknai sebagai bentuk apresiasi dan ungkapan terima kasih kepada Airlangga terhadap prestasinya pada Pemilu 2024.

Baca Juga :  Tokoh Golkar Dipastikan Solid Dukung Benyamin Davnie-Pilar Saga Ichsan

“Makanya cukup rasional jika DPD ingin aklamasi untuk AH,” tuturnya.

Dia menilai tidak mudah bagi Partai Golkar meraih suara maksimal pada pileg karena tidak memiliki kader yang bertarung dalam Pilpres 2024.

Bahkan melampaui perolehan suara Partai Gerindra dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) yang foto ketua umumnya sama-sama terpampang di kertas suara pilpres.

“Jelas itu prestasi yang layak diapresiasi karena tak mudah bagi Golkar bisa naik signifikan hasil pilegnya karena mereka tak punya kader internal yang maju pilpres,” tandasnya.