LEGISLATIF

Jangan Hanya Pilkada, Golkar: KKB Papua Perlu Dikawal Terus

0
Ketua Komisi I DPR RI, Meutya Hafid.

Berita Golkar – Ketua Komisi I DPR RI, Meutya Hafid mengatakan bahwa persoalan kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Papua merupakan persoalan yang tidak hanya perlu dicermati ketika momentum pilkada saja, melainkan perlu terus menerus dikawal.

“Kalau (agar) tidak ada KKB kan itu PR (pekerjaan rumah) yang panjang ya, enggak akan selesai istilahnya dalam kerangka pilkada saja. Itu kondisi yang harus terus-menerus dikawal,” kata Meutya dalam keterangannya, Jumat (22/3).

Adapun momentum pilkada, lanjut dia, tak pelak membuat persoalan KKB di Papua menjadi kian kompleks, sebagaimana yang deteksi dini yang dipaparkan oleh pihak TNI saat rapat berlangsung.

Baca Juga :  Gde Sumarjaya Ingin Program Ultra Mikro Terus Dikembangkan

“Kebetulan pilkada akan diadakan, maka kompleksitas di wilayah itu akan menjadi lebih kompleks dari wilayah-wilayah yang lain,” ucapnya.

Meski demikian, Meutya menilai yang terpenting ihwal pengamanan KKB di Papua dalam momentum Pilkada serentak 2024 adalah dengan melakukan pencegahan dini.

“Tadi sudah dideteksi, yang paling penting dalam pengamanan itu adalah antisipasi, cegah dini-nya. Nah, tadi yang kita lihat adalah cegah dini dari TNI ini sudah cukup baik karena antisipasi sudah dilakukan,” demikian politikus Golkar ini.

Sebelumnya saat rapat berlangsung, Panglima TNI Jenderal TNI Agus Subiyanto mengatakan bahwa aksi kelompok separatis teroris (KST) atau KKB di Papua meningkat jelang Pilkada serentak 2024.

Baca Juga :  Gus Adhi Mahendra Respon Kondisi Warga Kurang Mampu di Banyumas Jawa Tengah

“Meningkatnya aksi KST dipengaruhi oleh akan datangnya pilkada serentak,” ujarnya.

Selain itu, dia menemukan pula adanya calon legislatif atau kepala daerah yang terafiliasi dengan kelompok KST/KKB.

“Apabila (mereka) kalah dalam perolehan suara memiliki kemungkinan gangguan keamanan yang lebih besar,” tuturnya.

Agus menyebut bahwa aksi KST/KKB tersebut membawa agenda untuk menggagalkan jalannya Pilkada serentak 2024.

“Di wilayah Papua, kelompok separatis teroris terpantau mempunyai agenda untuk menggagalkan pilkada guna delegitimasi NKRI, serta mencari perhatian dunia internasional,” papar dia.