LEGISLATIF

Konflik Rusia Ukraina, Mukhtarudin Sarankan Ini Kepada Pemerintah

0
Anggota Banggar DPR RI Mukhtarudin minta pemerintah antisipasi konflik Rusia-Ukraina

Berita Golkar – Anggota Banggar DPR RI Mukhtarudin meminta pemerintah mengantisipasi dampak konflik Rusia Ukraina kepada perekonomian domestik.

Pasalnya, dengan pertikaian yang terjadi potensial kepada kenaikan harga minyak mentah dan komoditas lain yang itu secara langsung akan mengganggu kepada neraca perdagangan Indonesia.

Pasca serangan Rusia tersebut,harga minyak dunia jenis Brent bahkan mencetak rekor baru sejak 2014, tembus ke level USD 105 per barel.

Melonjaknya harga minyak dunia ini akan berpengaruh pada neraca perdagangan Indonesia karena kita banyak mengimpor minyak untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri.

“Defisit produksi minyak dan gas di dalam negeri, kenaikan harga minyak dunia ini tentu akan memukul keuangan negara APBN kita,” tandas Mukhtarudin yang anggota Komisi VII DPR RI dari Fraksi Partai Golkar itu pada, Rabu, (2/3/2022).

Melonjaknya harga minyak mentah dunia ini diyakini akan menjadi efek domino bagi sektor-sektor lain. Misalnya saja akan menjadi pemicu naiknya harga komoditas karena biaya pengiriman/logistik akan menjadi mahal. Kenaikan berbagai macam barang ini dipastikan akan mendorong laju inflasi.

Menurut Mukhtarudin, kenaikan harga minyak mentah dunia yang mencetak rekor baru tembus ke level USD 105 per barel itu sangat mempengaruhi APBN yang mana beban subsidi, khususnya pasokan BBM dan LPG akan meningkat dan bisa melebihi asumsi APBN tahun 2022.

Baca Juga :  Maman Abdurrahman Apresiasi Penambahan Kuota LPG 3 Kg

Naiknya harga minyak mentah dunia juga memicu kenaikan harga minyak mentah Indonesia atau Indonesian Crude Price (ICP), tercatat menembus angka USD 95,45 per barel.

Dengan harga ICP yang naik maka akan menciptakan gap yang cukup jauh antara asumsi ICP dalam APBN tahun 2022 yang dipatok sebesar USD 63 per barel.

“Oleh karena itu dinamika ini harus terus monitoring dan diantisipasi dampaknya. Baik harga minyak, maupun harga LPG,” beber Mukhtarudin.

Mukhtarudin mengatakan yang perlu disikapi dan disiasati oleh pemerintah adalah pengaruhnya terhadap naiknya beban subsidi, khususnya BBM dan LPG juga meningkat dan melebihi asumsi APBN 2022.

Jadi, konflik perang Rusia-Ukraina, lanjut Mukhtarudin, akan memberikan pengaruh politik dan ekonomi yang mengharuskan pemerintah untuk mengkalkulasi ulang strategi kebijakan serta program pemulihan ekonomi dan reformasi struktural yang menjadi fokus pemerintah di tahun 2022.

Mukhtarudin mengatakan pendadakan strategis Ukraina ini harus terus dicermati untuk mengantisipasi dampaknya terhadap ekonomi Indonesia lebih lanjut.

Baca Juga :  Ace Hasan Syadzily Beri Tanggapan Soal Wacana Perpanjangan PPKM hingga 6 Minggu

“Jadi, saya kira konflik global ini kembali menyadarkan kita untuk selalu waspada dan siap untuk menghadapi pendadakan strategis,” imbuh Mukhtarudin.

Politisi Dapil Kalimantan Tengah ini mengatakan mitigasi-mitigasi struktural dan substantif komprehensif yang sudah dijalankan untuk mengatasi dampak pandemi Covid-19 memberikan pembelajaran yang penting untuk mengatasi pendadakan strategis.

“Kita harus melakukan navigasi kebijakan untuk mengatasi masalah goncangan penawaran (supply shock) yang antara lain ditandai dengan gejolak harga energi,” tandas Mukhtarudin.

Diketahui Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat subsidi energi pada Januari 2022 mencapai Rp10,2 triliun, membengkak lebih dari empat kali lipat bila dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Beban subsidi ini akan semakin meningkat manakala harga minyak mentah melonjak.

“Untuk itu, perumusan strategi kebijakan yang bersifat komprehensif, holistik, yang selalu mengandalkan sinergitas lintas sektor harus menjadi formula andalan untuk mengatasi pendadakan strategis,” pungkas Mukhtarudin.

Mesti begitu, Mukhtarudin berhadap agar Rusia dan Ukraina segera menemukan titik temu untuk menghentikan penggunaan kekerasan, dan menggunakan saluran diplomatik untuk memulihkan stabilitas dan perdamaian di Ukraina.

Pemerintah Dorong Sektor Properti untuk Penyediaan Hunian yang Layak bagi Masyarakat

Previous article

Bobby Rizaldi Dukung Perintah Penegakan Disiplin Aparat TNI dan Polri

Next article

You may also like

Comments