EKSEKUTIF

Menko Perekonomian Airlangga Terima Kunjungan Dubes Uni Eropa

0
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto bersama Duta Besar Uni Eropa (UE) untuk Indonesia dan Brunei Darussalam H.E. Denis Chaibi di Kantor Kemenko Perekonomian, Jumat (24/11).

Berita Golkar – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menerima kunjungan Duta Besar Uni Eropa (UE) untuk Indonesia dan Brunei Darussalam  H.E. Denis Chaibi di Kantor Kemenko Perekonomian, Jumat (24/11).

Kunjungan tersebut dalam rangka perkenalan Dubes Chaibi kepada Menko Airlangga yang baru menjabat menggantikan Dubes UE yang sebelumnya, H.E Vincent Piket.

Menko Airlangga dan Dubes Chaibi membahas perkembangan serta tindak lanjut hubungan kerja sama ekonomi Indonesia-Uni Eropa, antara lain terkait dengan progres perundingan Indonesia – European Union Comprehensive Economic Partnership Agreement (IEU-CEPA), kebijakan hilirisasi di Indonesia, serta situasi politik kedua pihak yang akan menyelenggarakan pemilihan umum pada tahun 2024 mendatang.

Baca Juga :  Lodewijk Terus Perkuat Basis Golkar & Ketum Airlangga di Lampung

Dubes Chaibi menyambut baik perkembangan hubungan UE dengan Indonesia dan mengapresiasi iklim investasi yang semakin baik di Indonesia.

Indonesia is the engine of growth,” ujar Dubes Chaibi.

Saat ini, Indonesia menjadi salah satu destinasi diversifikasi investasi negara-negara anggota UE.

Hal ini terefleksikan pada nilai perdagangan dan investasi dengan tiga negara anggota utama UE yakni Spanyol, Prancis, dan Jerman.

Prioritas kedua negara saat ini adalah penyelesaian perundingan Indonesia-EU CEPA yang sudah berlangsung selama 7 tahun.

Menko Airlangga menekankan bahwa perundingan putaran ke-16 yang akan diselenggarakan pada awal Desember 2023 merupakan “golden time” untuk menyelesaikan perundingan secara substantif mengingat Indonesia dan UE akan memasuki tahun politik pada 2024.

Baca Juga :  I Nyoman Sugawa Korry Sambut Baik RUU Bali Sah Jadi UU

“Sudah disampaikan oleh kedua leaders di beberapa kesempatan sejak tahun lalu, bahwa target penyelesaian perundingan IEU-CEPA secara substantif adalah di akhir tahun 2023 atau paling lambat di awal tahun 2024. Indonesia juga sudah memiliki high-level mandate yang jelas dari Presiden RI terkait lima isu kebijakan strategis pada IEU-CEPA,” tegas Menko Airlangga.

Sehubungan dengan kebijakan hilirisasi di Indonesia, UE berharap concern masing-masing pihak terkait kebijakan hilirisasi critical raw minerals tidak menghambat proses penyelesaian IEU-CEPA.

Kedua pihak secara realistis berharap untuk dapat memaksimalkan perundingan dan mencapai perkembangan yang signifikan pada putaran ke-16.