EKSEKUTIF

Sesuaikan Kebutuhan Lapangan Pekerjaan, Menko Airlangga: Prakerja Dorong Long-life Learning

0

Berita Golkar  – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto hari ini mengunjungi Kota Surakarta untuk bertemu dengan sekitar 100 alumni Prakerja dari kota tersebut.

Dari Kota Surakarta sendiri, jumlah pendaftar sejak batch 1 sampai 62 mencapai lebih dari 291 ribu orang, dan yang diterima sebanyak lebih dari 26 ribu orang.

“Mewakili Pemerintah dan Komite Cipta Kerja, saya menyampaikan terima kasih sebesar- besarnya kepada para mitra program Prakerja. Inilah wujud public-private partnerships sesungguhnya yang terukur dan masif, memberi dampak seluas nusantara,” ungkap Menko Airlangga, dalam acara Cangkrukan Bareng Menko Perekonomian, di Surakarta, Selasa (5/12).

Sebagai bentuk public-private partnerships dalam Prakerja adalah kerja sama dengan berbagai mitra lembaga pelatihan.

Baca Juga :  Siti Nafsiah Dukung Pembinaan Ideologi Pancasila & Wawasan Kebangsaan Untuk Para Wakil Rakyat

Menko Airlangga juga mengajak bicara beberapa pemilik lembaga pelatihan yang ada di Surakarta dan sudah bekerja sama dengan Prakerja.

Salah satunya yakni LPK Dian Nusantara Surakarta yang menyediakan program pelatihan online di bidang teknologi informasi, mulai dari digital marketing, desain website, dan aplikasi perkantoran seperti MS Word, Excel, Powerpoint.

Pada 2022 lalu jumlah peserta pelatihannya mencapai 73 ribu orang.

Sebagai perwakilan peserta untuk berdialog, Menko Airlangga yang juga merupakan Ketua Komite Cipta Kerja, memilih secara acak beberapa peserta, dan menanyakan progres mereka setelah menerima pelatihan Prakerja.

Mereka adalah alumni Prakerja yang saat ini sudah bekerja atau mempunyai usaha sendiri yang bergerak di berbagai bidang.

Salah satu peserta yang diajak berdialog bernama Rofi. Pria yang mempunyai usaha servis laptop itu sudah mendaftar Prakerja sebanyak tiga kali, dan baru lolos pada gelombang 54.

Baca Juga :  Pertemuan Ketum Parpol, Airlangga Hartarto: Jaga Stabilitas Politik

Dia mengakui setelah mengikuti Prakerja, informasi tentang usahanya semakin meningkat mesin pencarian online maupun media sosial.

“Saya sudah ikut Prakerja, dan usaha saya makin meningkat. Kalau cari di Google keyword servis laptop Solo akan muncul nama usaha saya yakni BK Computer Solo. Saya masih ada keinginan untuk makin besarkan usaha saya lagi,” kata Rofi.

Pada tahun ini, Prakerja sudah menjalankan pelatihan offline yang sampai saat ini pesertanya telah mencapai lebih dari 1 juta orang.

Prakerja merupakan program yang dibutuhkan untuk menyesuaikan pendidikan dan lapangan kerja, dengan re-skilling dan long-life learning untuk memenuhi kebutuhan pekerjaan di masa depan.