EKSEKUTIF

Kunker ke Makassar, Menko Airlangga Dorong Kontribusi Perekonomian Daerah

0
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto.

Berita Golkar – Peran penting dan kontribusi setiap daerah juga menjadi faktor penentu dalam keberhasilan pencapaian target-target perekonomian nasional.

Perekonomian Indonesia kembali diharapkan tetap kokoh pada 2024 dengan proyeksi pertumbuhan melebihi 5% dan didukung dengan tingkat inflasi yang terkendali dalam kisaran sasaran 2,5±1%.

Di sisi lain, Pemerintah juga tetap harus mewaspadai beberapa risiko seperti fluktuasi harga komoditas global akibat tensi geopolitik dan pergeseran musim panen akibat El Nino serta merespons potensi peningkatan permintaan konsumen menjelang Ramadan dan Idulfitri.

“Laju pertumbuhan ekonomi regional pada Kuartal III-2023 tertinggi kedua dicapai oleh wilayah Sulawesi sebesar 6,44% (yoy) dengan besaran kontribusi terhadap perekonomian nasional sebesar 7,25%. Provinsi Sulawesi Selatan mampu tumbuh 4,05% (yoy) ditopang oleh sektor pertambangan dan penggalian serta ekspor,” ungkap Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto dalam pertemuan dengan jajaran Pemerintah Daerah Provinsi Sulawesi Selatan di Kota Makassar, Kamis (1/02)

Baca Juga :  Dave Laksono Minta Kemenlu Ingatkan Eropa Perihal 'Double Standard'

Pencapaian inflasi nasional 2023 sebesar 2,61% (yoy) juga telah menjadi tingkat inflasi terendah dalam dua dekade terakhir, di luar periode pandemi Covid-19.

Sementara itu, tingkat inflasi di Provinsi Sulawesi Selatan tahun 2023 tercatat sebesar 2,81% (yoy).

“Kami berharap ke depan inflasi bisa terus ditekan, tapi yang lebih penting sebagai tujuan utama adalah meninggikan pertumbuhan ekonomi,” tegas Menko Airlangga.

Menko Airlangga juga mengharapkan agar Provinsi Sulawesi Selatan dapat tetap menjadi penyumbang ekonomi terbesar di wilayah Sulawesi serta terus mengembangkan sektor-sektor bernilai tambah tinggi seperti sektor industri pengolahan.

Selain itu, sebagai sentra produksi pangan, baik beras maupun komoditas hortikultura, sekaligus hub untuk kawasan Timur Indonesia, Menko Airlangga juga meminta agar seluruh elemen Pemda dan mitra strategis di Provinsi Sulawesi Selatan dapat terus mendukung pengendalian inflasi dan ketahanan pangan nasional.

“Kalau perlu Sulsel mengumpulkan produksi dari daerah lain, jadi tidak hanya mengandalkan produksi dari sini saja. Jadi bisa ada jalur reguler dari sini, misalnya ke Hong Kong dan Jepang, hub-nya bisa dari sini, tidak balik lagi ke Selat Malaka. Langsung ke utara, jadi freight cost lebih murah,” ujar Menko Airlangga.

Baca Juga :  Forum P20, Menko Airlangga Tegaskan Penanganan Krisis Global Harus Bergotong-royong

Dalam kesempatan tersebut, Menko Airlangga juga menyinggung mengenai penyaluran Program Bantuan Pangan tahun 2024 bagi 22 juta Penerima Bantuan Pangan serta penyaluran Bantuan Langsung Tunai (BLT) Mitigasi Risiko Pangan yang merupakan lanjutan dari BLT El Nino bagi 18,8 juta KPM, yang diharapkan dapat melindungi daya beli masyarakat dari dampak langsung kenaikan harga pangan.

“Untuk penyaluran KUR, dari daerah Sulsel bebas meninggikan jumlahnya, karena pada tahun ini akan diberikan Rp280 triliun secara nasional. Satu lagi yaitu KUR Alsintan juga harus didorong, besarannya sampai Rp2 miliar, DP-nya 10%, dan bunga 6%. Jadi itu silakan diajukan per kelompok juga bisa. Saya pikir hortikultura, pertanian, peternakan, dan manufaktur bisa terus didorong di Sulsel,” tutup Menko Airlangga.