DPP GOLKAR

Mempengaruhi Hasil Pemilu, Erwin Aksa: Ekonomi Punya Peran Penting Membentuk Lanskap Politik

0
Wakil Ketua Umum DPP Partai Golkar, Erwin Aksa.

Berita Golkar – Politisi Partai Golkar sekaligus pengusaha nasional Erwin Aksa mengatakan, perekonomian memainkan peran penting dalam membentuk lanskap politik dan mempengaruhi hasil pemilu.

Erwin Aksa mengatakan, hal ini menyoroti gagasan kekhawatiran utama pemilih sering kali berkisar pada kesejahteraan finansial, keamanan kerja, dan stabilitas ekonomi secara keseluruhan.

Erwin Aksa lalu mengutip ungkapan “itu ekonomi, bodoh” yang berasal dari kampanye presiden Amerika Serikat tahun 1992.

Hal ini diciptakan oleh James Carville, ahli strategi kampanye Bill Clinton, sebagai cara untuk menekankan pentingnya perekonomian sebagai isu utama bagi para pemilih.

“Perekonomian adalah sistem kompleks yang mencakup berbagai faktor, seperti lapangan kerja, inflasi, pertumbuhan PDB, kinerja pasar saham, dan kebijakan fiskal. Elemen-elemen ini secara kolektif berdampak pada kehidupan masyarakat, membentuk daya beli mereka, peluang untuk kemajuan karier, dan kualitas hidup secara keseluruhan,” ujar Erwin, Senin (13/11/2023).

Baca Juga :  Go Global, Menko Airlangga: Pemerintah Sediakan Berbagai Fasilitas untuk Ekspor UMKM di Australia

Menurut Erwin Aksa, pada masa kemakmuran ekonomi, masyarakat cenderung merasa lebih optimis dan percaya diri terhadap prospek keuangan mereka.

Hal positif ini sering kali diterjemahkan menjadi peningkatan belanja konsumen, sehingga mendorong pertumbuhan ekonomi.

Selain itu, kata Erwin, perekonomian yang berkembang biasanya menghasilkan tingkat lapangan kerja yang lebih tinggi, seiring dengan berkembangnya dunia usaha dan menciptakan lebih banyak peluang kerja.

Di sisi lain, kemerosotan ekonomi dapat menimbulkan dampak buruk bagi individu dan masyarakat secara keseluruhan.

Tingkat pengangguran yang tinggi, upah yang stagnan, inflasi, dan ketidakstabilan keuangan dapat menimbulkan kesulitan yang signifikan bagi banyak orang.

“Hal ini sering kali menyebabkan meningkatnya kecemasan, penurunan belanja konsumen, dan rasa tidak nyaman secara umum di masyarakat,” ujarnya.

Oleh karena itu, kata Erwin, para politisi dan pembuat kebijakan menyadari perlunya memprioritaskan isu-isu ekonomi dan mengembangkan strategi untuk mendorong pertumbuhan, stabilitas, dan kesetaraan.

Baca Juga :  Golkar Ucapkan Selamat Bertugas kepada 91 Kepala Daerah yang telah Resmi dilantik

“Kebijakan ekonomi, seperti reformasi pajak, stimulus fiskal, dan langkah-langkah regulasi, sering kali diterapkan untuk mengatasi tantangan ekonomi dan memperbaiki kondisi dunia usaha dan individu,” kata pengusaha tersebut.

Erwin melanjutkan, selain itu, dampak perekonomian melampaui batas dalam negeri. Di dunia yang saling terhubung saat ini, tren dan peristiwa ekonomi global dapat mempunyai konsekuensi yang luas.

Perdagangan internasional, nilai tukar mata uang, dan sistem keuangan global semuanya berperan dalam membentuk perekonomian nasional dan mempengaruhi jalannya perekonomian.

“Kesimpulannya, frasa “ini soal perekonomian, bodoh” merangkum gagasan bahwa perekonomian mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap hasil politik dan sentimen publik,” ungkapnya.

Aksa menjelaskan, memahami dan mengatasi permasalahan ekonomi sangat penting bagi para politisi dan pembuat kebijakan dalam upaya mereka untuk menciptakan masyarakat yang sejahtera dan stabil.

“Dengan memprioritaskan pertumbuhan ekonomi, penciptaan lapangan kerja, dan keamanan finansial, mereka dapat melayani kebutuhan dan aspirasi masyarakat yang mereka wakili dengan lebih baik.”