BERITALEGISLATIF

Penilaian Wakil Ketua F-Golkar DPRD Maluku Soal Mutu & Kualitas Pendidikan di Daerah Terpencil

0
Foto - Fredy Rahakbaw Wakil Ketua F-Golkar DPRD Provinsi Maluku

Berita Golkar – Fraksi Partai Golkar DPRD Provinsi Maluku menilai, mutu dan kualitas pendidikan yang merupakan sarana dan penyiapan Sumber Daya Manusia (SDM) untuk pembangunan masih sangat rendah.

Padahal, pendidikan berperan penting dalam mengentaskan kemiskinan, dan memberikan keterampilan kepada seluruh masyarakat, untuk mencapai potensinya secara optimal.

“Penyelenggaraan pendidikan di daerah terpencil, akan mampu menjembatani kesenjangan di masyarakat, melalui budaya belajar di sekolah,” kata Wakil Ketua Fraksi Partai Golkar DPRD Provinsi Maluku, Freddeck Rahakbauw kepada media, di Ambon, Senin (21/9).

Baca Juga :  FINAL! Golkar Bali Kirim Nama Diatmika – Muntra ke DPP Golkar

Menurutnya, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Maluku harus memberikan perhatian khusus pada bidang pendidikan, dengan cara mengadakan uji kompetensi terhadap guru, yang akan berpengaruh terhadap kualitas pendidikan.

“Peningkatan program pelatihan dan pengembangan profesi guru, mengingat bahwa kualitas pendidikan yang baik, akan menghasilkan sumber daya manusia yang berkualitas,” ujar dia.

Pemprov Maluku, menurut dia, perlu memberikan perhatian khusus dalam hal penyebaran guru di Provinsi Maluku, karena permasalahan pendidikan yang terjadi di Indonesia, tidak lepas dari kualitas tenaga pendidikan, yakni guru.

Baca Juga :  Antisipasi Rabies di Katingan, Legislator Golkar Minta Pencinta Hewan Memvaksin Hewan Peliharaan

Dikatakan Rahakbauw, guru selain memiliki peran sebagai pendidik, guru juga sebagai ujung tombak terselenggaranya pendidikan yang berkualitas.

Menurutnya, Pemerintah Provinsi Maluku perlu meningkatkan kemampuan akademik, dan profesional serta meningkatkan jaminan kesejahteraan tenaga kependidikan.

“Sehingga tenaga pendidik mampu berfungsi secara optimal, terutama dalam peningkatan watak dan budi pekerti, agar dapat mengembalikan wibawa lembaga dan tenaga pendidik,” tandas Rahakbauw.

Beritamalukuonline