EKSEKUTIF

Tembus Pasar Luar Negeri, Menko Airlangga Apresiasi Pebisnis Indonesia di Australia

0
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian RI Airlangga Hartarto bersama Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi, saat bertemu muka dengan para pebisnis dan pelaku usaha asal Indonesia di Livingstone Warehouse, Sydney Australia, Senin (3/07).

Berita Golkar – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto saat bertemu muka dengan para pebisnis dan pelaku usaha asal Indonesia di Livingstone Warehouse, Sydney Australia, Senin (3/07) memberi semangat untuk menjadi jagoan dalam mengelola bisnis di luar negeri meskipun menghadapi banyak tantangan berupa regulasi dan kepatuhan yang ketat.

“Tidak mudah menjadi Jagoan di negeri orang,” kata Menko Airlangga kepada para diaspora Indonesia yang tengah membangun usaha di Australia, agar bisnis mereka bisa survive dan sustainable.

Sebagai diaspora memang tidak semestinya melupakan jati diri kebangsaannya, tetapi justru mengemban mandat sosial untuk gencar mengenalkan keunggulan bangsa dan kewarganegaraan Indonesia.

Livingstone International sendiri adalah salah satu usaha agregator dan pergudangan milik pebisnis asal Indonesia, Ivan Paulus.

Baca Juga :  Menko Airlangga: Usaha Mikro Kecil, Warung, Warteg dan PKL Bisa Daftar Bansos

Saat ini Ivan telah memiliki 6 gudang di Australia, mengelola lebih dari 60 ribu jenis produk ke 91 negara dengan nilai impor USD220 juta atau setara Rp3,3 triliun per tahun.

Ivan bersama kawan-kawan pebisnis diaspora di Australia berkomitmen untuk mempromosikan produk-produk Indonesia di Australia, menggantikan pangsa pasar produk dari Tiongkok dengan produk-produk Indonesia.

Ivan juga memperkenalkan kepada Menko Airlangga para pebisnis asal Indonesia di Australia yang bergelut di berbagai usaha dari kuliner, produk makanan dan minuman Indonesia, konsultan properti, perabotan berbahan alam seperti bambu dan rotan hingga teknologi kontrak digital.

Mereka adalah contoh para pebisnis diaspora yang berhasil membangun bisnis dari bawah di negeri orang. Untuk itu Menko Airlangga menggelari mereka sebagai para “champion Indonesia”.

Pada kesempatan dialog santai yang berlangsung dengan para pebisnis diaspora tersebut, Menko Airlangga membagikan informasi dukungan insentif dan peluang dari Pemerintah Indonesia untuk membantu bisnis UMKM.

Baca Juga :  Golkar Pekalongan Daftarkan 45 Bacaleg ke KPU Setempat

Misalnya, pemberian Kredit Usaha Rakyat (KUR) bagi produsen UMKM lokal yang produknya akan diimpor oleh pebisnis diaspora di Australia.

KUR akan membuat modal pembiayaan menjadi lebih murah karena subsidi bunga kredit menjadi 6 persen.

Selain itu, Menko Airlangga mengenalkan model pembayaran langsung dengan kurs lokal atau local currency transaction (LCT).

Model pembayaran inovatif ini akan memberi manfaat berupa pengurangan beban nilai tukar yang ditanggung pembeli produk UMKM.

Dengan model pembayaran ini, produk UMKM bisa menjadi lebih murah. Model LCT ini sedang diperkenalkan dan diujicobakan dalam kepemimpinan Indonesia di ASEAN tahun ini.

Jelas, kombinasi antara ketangguhan dan kreativitas pebisnis diaspora dengan dukungan kebijakan pemerintah yang suportif akan kian membuka peluang pebisnis diaspora meraih sukses dan menjadi jagoan di negeri orang.