LEGISLATIF

Wujudkan Pemerataan Ekonomi, Legislator Golkar DPRD Bali Usulkan Perda KIK

0
Ketua Komisi II DPRD Provinsi Bali dari Partai Golkar, IGK Kresna Budi.

Berita Golkar – Pemerataan ekonomi Bali di semua kabupaten kota, Bali selatan, utara, barat dan timur terus didengungkan.

Mewujudkan hal tersebut Komisi II DPRD Bali mengusulkan agar Bali merancang Peraturan Daerah kawasan Industri khusus (KIK).

Penegasan itu disampaikan Ketua Komisi II DPRD Bali IGK. Kresna Budi saat dikonfirmasi via telepon, Senin (13/3/2023).

Menurut Kresna Budi, di Bali utara tepatnya di Gerogak, Buleleng sudah dijadikan sebagai kawasan ekonomi khusus.

Pun demikian terhadap usulan rancangan Perda Kawasan Industri khusus juga diusulkan supaya ditetapkan di Bali Utara.

Baca Juga :  Golkar: Komisi VIII Dukung Langkah MUI Keluarkan Fatwa Hindari Transaksi Produk Terafiliasi Israel

Politisi Golkar Buleleng ini mengatakan, inflasi bukan saja dipengaruhi oleh kelangkaan barang saja, melainkan berpengaruh juga terhadap jalur distribusi, terutama jalan yang bisa menjadi salah satu penghamba dalam pendistribusiannya.

Sehingga kawasan industri khusus harus segera ditetapkan dan keberadaannya ditetapkan di Buleleng.

Seperti jalur distribusi kawasan ekonomi khusus yang sudah ditetapkan di Gerokgak, Buleleng. Tiba-tiba ada pabrik wine di Sanur.

“Kan menjadi aneh, ketersediaan bahan bakunya ada di Buleleng, tiba-tiba pabrik winenya dibangun di Denpasar. Semestinya pabriknya juga dibangun di Buleleng,” ujarnya.

Menurutnya, pabrik wine yang ada di wilayah Denpasar harus segera direlokasi ke Bali Utara.

Baca Juga :  Mengenai Reshuffle Kabinet, Ace : Kita Butuh Kerja Keras dan Luar Biasa

Sebab penetapan kawasan industri khusus itu juga nantinya akan mempengaruhi jalur industri.

Sebab, jalanan di Denpasar lima tahun kedepan akan aemakin macet. Selain macet juga berpengaruh terhadap biaya produksi, sebab kalau pabriknya di Buleleng, bahan baku di Buleleng, cost produksi pasti bisa diturunkan atau ditekan apalagi harga BBM sangat mahal.

“Melihat kondisi jalanan di Kota Denpasar saat ini lebih sering macet, saya sarankan agar di Singaraja apalagi nanti akan ada Bandara Bali Utara. Karena lima tahun lagi pasti akan macet, dan kawasan ekonomi khusus juga ada di Gerokgak,” ujarnya.