BERITA

Jusuf Kalla: Pemilu 2024 Diundur Bisa Undang Keributan

0
Jusuf Kalla bersama Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto dalam satu acara

Berita Golkar Mantan Ketua Umum Partai Golkar Jusuf Kalla angkat bicara terkait wacana penundaan Pemilihan Umum 2024. Menurut wakil presiden ke-10 dan 12 itu, jika terjadi perubahan pada agenda politik nasional terbesar itu, banyak masalah yang akan timbul salah satunya keributan di masyarakat

“Kalau kita tidak taat konstitusi maka negeri ini akan ribut,” kata Jusuf Kalla di Jakarta, Senin (28/2/2022).

Politisi senior partai berlambang pohon beringin ini menegaskan seluruh elemen bangsa harus taat pada konstitusi. Karena konstitusi sudah mengamanatkan pemlihan umum digelar lima tahun sekali, maka menurut JK hal itu harus dipatuhi.

Baca Juga :  KIB Bertekad Membuat Masyarakat Indonesia Sejahtera

“Sebagai bangsa, sebagai rakyat kita taat konstitusi. Konstitusi mengatakan (pemilu) lima tahun, yah lima tahun,” tegasnya lagi.

Sosok yang akrab dipanggil JK ini ini menambahkan, suara-suara yang muncul yang menyebut perlu penundaan Pemilu tersebut perlu memikirkan secara matang wacana tersebut. Jangan sampai ide penundaan itu berujung masalah hanya karena ada pihak yang ingin mengedepankan keinginan sendiri.

JK mengomentari hal ini karena beberapa waktu sebelumnya Wakil Ketua DPR Abdul Muhaimin Iskandar menerima masukan dari berbagai pihak untuk wacana penundaan itu.

Baca Juga :  Ketum Golkar Airlangga Hadiri Pelantikan Pengurus DPD Satkar Ulama Riau

Dirinya mengatakan hanya sebagai penampung aspirasi sehingga berani mngusulkan hal demikian kepada KPU dan masyarakat secara terbuka.

“Dari seluruh masukan itu saya mengusulkan pemilu tahun 2024 itu ditunda satu atau dua tahun. Agar momentum perbaikan ekonomi ini tidak hilang dan tidak terjadi freeze (pembekuan ekonomi) untuk mengganti stagnasi selama dua tahun masa pandemi,” kata Muhaimin di Kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu 23 Februari.

You may also like